Batas Langit

image

Temaram sunyi…
Kegelapan membelenggu abu-abu
Alunan lugu diperaduan mentari senja
Menutupi langit senyap tak bertuah
Menduga-duga yang tiada, berkisah pada yang tak bersahaja

Gulita mulai menerkam dalam tangis kecil
Menjelajahi semesta sunyi,
Engkau terjaga dalam malam yang tak berpenghuni
Bersama tempias kecil, titik pada langit
Bintang…

Kulihat ragamu masih disana
Di batas langit senja, menunggu kejora datang
Lalu mulai menulis ribuan puisi
Dan kembali abadi seperti horizon

Waktu ini terlalu cepat, Tuan
Lantaran puisi lama yang kita cipta
Tak akan mampu mencukupi dahaga
Lantas irama yang berdendang
Tertilas oleh suara gerimis yang menyela datang

Disana kita terpisah, tak lagi bertemu
Ketika batas langit terbagi dua
Menjemput gelap bersama luka dan cahaya yang menggurat malam
Lalu luka ini menyayat sekujur tubuh
Tak lagi hidup, kaku, beku…

Ini puisiku, Tuan…
Dari sekian imaji yang terkuak olehmu
Yang membentuk delusi dari sepersekian mimpi
Mereka tak lagi cukup untuk memulai pagi
Namun aku masih menulisnya, Tuan
Syair kecil dalam buta dan berkabut
Yang setiap pagi rindu selalu menjemput

Engkau semanis yang kuceritakan pada hujan
Yang tampak dari siluet hitam senja
Ketika mentari mulai kehilangan silaunya

Engkau masih di batas langitku
Saat remang-remang puisiku mengintip bayangmu
Engkau yang kuteduhi seperti alamanda
Ketika mereka bermekaran ,penuh kehidupan

Ini bukan tentang akhir yang bahagia, Tuan
Ini tentang sebuah kisah,ย 
Ketika rinai hujan selalu datang
Dan wajahmu selalu terbayang sebelum pejam

Iklan

8 thoughts on “Batas Langit

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s