Jangan Membagi Kesedihanmu Padaku

image
Weheartit.com

“Aku benci berbagi kesedihan apalagi melihat atau mendengarkan orang lain yang membagikan kesedihannya. Kesedihan mudah merambat dari orang satu ke yang lain. Dan tidak etis melihat orang lain sedih karena hidupmu.”

Kehidupan selalu merupa pohon yang menjulang tinggi. Tak semua bagiannya mampu abadi hingga nanti. Selalu ada dahannya yang berjatuhan. Rantingnya yang patah atau bagian lain yang rusak karena terinjeksi kuman maupun kekurangan nutrisi. Sebuah pohon meskipun terlihat tenang namun akarnya diam-diam telah jauh menyusup ke tanah menggapai apapun yang bisa ia gapai. Kesedihan adalah daun-daun pohon yang jatuh serta ranting yang patah. Mungkin saja meratapi kesedihan bukan hal yang baik sebab kau tahu jika Tuhan akan mengganti hidupmu dengan hal yang lebih baik. Kadang aku tak percaya itu, tapi hidup menuntutku untuk percaya.

Mereka bilang waktu akan menyembuhkan luka, time is supposed to heal you. Tapi tak ada luka yang bisa sembuh karena waktu. Yang ada adalah luka yang terlupa oleh waktu. Dan lupa tidak berarti sembuh.

“Jangan membagi kesedihanmu denganku, aku bukan pendengar yang baik. Aku pelupa, aku ceroboh. Dan jangan mencintaiku karena cukup aku saja yang bodoh dengan imajiku diam-diam masih mengharapkan seseorang datang membawa berpaket-paket bunga lalu puisi. Untuk dibuang percuma.”

Dan kau percaya jika sebuah pohon meski ia kokoh tak selamanya kuat menahan beban. Ada banyak alasan yang membuat seseorang tumbang. Dan sebuah pohon meski ia kerdil bukan berarti lemah. Kadar kekuatan kita untuk hidup tak diukur dari ketampakan fisik semata. Aku percaya.

Hatilah yang harus dirawat. Hati-hati dengan perasaanmu. Ia berkecamuk tiap kali kegagalan adalah debar yang membuatmu kehilangan. Tak ada korelasi dengan cinta atau hal melo lain. Tapi percayalah jika sebenarnya perjuangan harus serupa pohon. Akarnya yang kasat mata dan diam-diam bekerja di bawah tanah menghasilkan pohon yang kokoh menghalau kegagalan serta berkontribusi dalam membangun keberhasilan.

.
.
.
Untuk Devi….
Jika setiap mimpi harus diucapkan, aku memilih menulis…

Advertisements

27 thoughts on “Jangan Membagi Kesedihanmu Padaku

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s